Sabtu, 25 Mei 2013

"Sebentar" (Part 4)

Tak lama kemudian Imo pun duduk di kursi taman dengan Alvin.
    "Eh, Mo. Tumben mau nyamperin aku. Hhehe.." sambut Alvin.
    "Tadinya mau ke kelas sih. Nggak tahu kenapa kaki ku malah jalan kesini. Sebenernya nggak mau nyamperin. Mungkin kaki ku harus di service.." kata Imo sinis dengan muka yang masih tidak bisa mempercayai semua itu.
    "Hhaha, emang motor bro di service segala?" tanya Alvin.
    "Hhahaha. Garing.." ejek Imo.
    "Sialan.."
    Mereka terdiam sesaat. Imo bingung, kenapa anak itu terdiam. Apa masalah yang sedang dihadapinya, Imo ingin tahu.
    "Uhuk. Jeje mana?" tanya Imo.
    "Jeje? Nggak tahu. Kayaknya tadi ke perpustakaan.."
    "Emm. Tumben nggak bareng.." kata Imo dengan mata yang melirik singit.
    "Nggak bro. Lagi pengin jauhin dia aku.."
    "Hahaha. Suka ya sama dia? Ngaku deh, kelihatan banget.."
    "Emang kelihatan banget ya? Dari mananya?"
    "Dari mukamu itu.."
    "Muka ku? Kenapa emang bro?"
    "Mirip monyet.."
    "Sial. Aku tanya beneran, malah dijawab nggak serius gitu.." kata Alvin kesal.

    Imo diam. Ia berpikir akan sesuatu. Melihat langit, menyusun jarinya menyerupai bentuk "love" dengan tangan satunya. Melirik ke Alvin, melihat muka Alvin yang murung, lalu ia mengambil kotoran di hidungnya dan mengusapkan itu ke seragam Alvin.
    "Eh, apaan nih? Upil ya? Sialan.." kata Alvin kesal. Alvin langsung membuang itu dan membersihkan seragamnya.
    "Hhahahaha.." Imo tertawa keras.
    "Malah ketawa. Sialan kamu bro! Jorok banget..!"
    "Hhaha. Ya kamu sekarang itu seperti upil itu Vin.."
    "Apa? Kok bisa? Kurang ajar.."
    "Kamu sekarang kayak upil itu. Kamu galau, dan galaumu itu seharusnya di buang kayak kamu buang upil itu tadi. Kalau kegalauanmu itu nggak dibuang, itu akan mengotori kamu. Sama kayak upilku yang mengotori seragammu tadi.." jelas Imo.
    "Ohh, gitu ya. Iya aku ngerti bro. Jujur, aku suka Jeje. Aku sayang malahan. Dia hampir mirip sama mantanku waktu SMP dulu. Tapi aku suka Jeje bukan karena dia mirip mantanku, tapi karena aku nyaman aja waktu sama dia.." curhat Alvin.
    "Hmm. Jadi anak ini dari tadi diem dan gila disini karena masalah itu ya? Kasihan, kasihan.." batin Imo.
    "Kamu beneran suka ma Jeje bro?" tanya Imo.
    "Iya bro. Beneran. Sebelumnya aku nggak pernah sampai takut dan galau gini karena cewek. Ya baru kali ini.."
    "Ohh. First time ever ya? Hmm. Pacarin aja dong.."
    "Hah? Gila aja. Langsung pacarin, nolak pastinya.."
    "Yaa nggak langsung juga geblek. Deketin, dan nyatain suka mu itu."
    "Emang Jeje bisa mau ya?"
    "Nggak tahu sih. Makanya coba dulu.."
    "Iya sih. Tapi aku takut setelah deketin dan nyatain cinta, aku ditolak.."
    "Dasar cemen. Di tolak emang sakit sih, aku pernah kok kayak gitu. Tapi lebih sakit lagi kalau kamu nungguin dia terus. Mendingan juga nyatain terus di tolak, bisa cari yang lain. Dari pada nungguin nggak jelas kayak orang gila.." jelas Imo.
    "Emm. Kamu bener bro. Thanks ya, nasehatnya.."
    "Apaan? Aku nggak nasehatin kok. Ngomong asal aja tadi. Udah ah, aku mau ke kelas. Capek ngomong sama kamu. Bye!"

    Imo pun pergi ke kelas.
    "Anak itu bener-bener nggak ada yang berubah. Aku tahu sebenernya dia peduli sama banyak orang, tapi dia malu ngungkapin itu. Makanya dia ngungkapin semuanya dengan cara yang berbeda. Thanks bro." batin Alvin.
    "Ngomong apa aku tadi? Kayaknya aku udah mulai jadi anak alay nih. Hhaha. Whatever, sukses lah bro. Semoga nggak di tolak kayak aku.." batin Imo melangkah ke kelas sambil tersenyum sendiri.

(*)
    Bell masuk kelas pun berbunyi. Murid-murid lantas kembali masuk ke kelas masing-masing dan mengikuti pelajaran lagi. Setelah lama mengikuti pelajaran, melalui istirahat, dan pelajaran lagi, bell pulang sekolah pun berbunyi.
    "Nah, ini yang aku tunggu. Hhaha.." kata Imo kerasnya.
    "Imo, jangan lupa kamu ke ruang BK dulu sebelum pulang ke rumah.." kata gurunya.
    "Iya bu. Saya inget kok.."
    "Sial. Masih aja guru-guru pada inget. Kayaknya pada sekongkol ngejatuhin aku nih. Hhaha." pikir Imo.

    Murid-murid lalu pulang, namun Imo masih harus menemui gurunya di BK. Maka ia pun melakukan itu. Setelah lama di ceramahi oleh gurunya, ia di perbolehkan pulang, dan pulanglah dia. Sambil berjalan..
    "Kupingku panas di ceramahin hampir sejam. Tapi nggak papa lah, untuk pelajaran juga.."
    Imo melewati taman sekolah. Ia melihat ada Alvin dan Jeje disana. Ia penasaran, dan menghampirinya diam-diam.
    "Itu lagi pada ngapain ya? Nguping ah.." batin Imo.
    "Je, aku udah lama pengin ngomong ini, cuman aku belum punya keberanian. Tapi sekarang aku berani ngomong ini ke kamu. Dan ini harus.." kata Alvin.
    "Iya, kamu mau ngomong apa? Kok serius banget kayaknya.." tanya Jeje.
    "Aku suka kamu Je. Kamu mau nggak jadi pacar aku? Aku janji akan jagain kamu, dan aku nggak akan nyakitin kamu. Beneran Je. Tapi kalau kamu nggak mau, aku nggak akan maksa. Aku juga masih mau jadi sahabat kamu.." jelas Alvin.

    Jeje tersenyum. Ia mengetahui seberapa seriusnya Alvin. Maka ia memberikan kesempatan pada Alvin untuk mengisi ruang kosong di hatinya..
    "Aku mau kok Vin. Tapi jagain aku dengan bener ya? Aku nggak akan minta yang lain, selain kasih sayang kamu.." kata Jeje.
    "Beneran Je kamu mau? Makasih ya Je. Aku pasti nepatin janji aku. Eh, Je tahu nggak, bisa kenal kamu itu adalah hal terindah kedua yang terjadi di hidup aku. Hhehe.."
    "Ah masak sih? Yang pertama apa dong?"
    "Yang pertama itu bisa jadi pacar kamu. Hhehe.."
    Mereka berdua tertawa bersama. Hubungan yang baru telah terjalin antara mereka. Sementara itu..
    "Hhaha. Jadi mereka udah jadian ya? Syukurlah kalau gitu. Aku sakit juga sih dulu di tolak, tapi ngelihat mereka kayak gitu aku ikut seneng lah. Kapan ya giliran aku ma Yansen? Hhahaha.." batin Imo sambil pergi keluar sekolah untuk pulang ke rumah..
    (*)

    Sore pun tiba. Imo sudah tiduran di pinggir danau sambil menatap langit dan terdiam. Saat itu, Yansen pun juga datang kesana. Sahabatnya yang sangat loyal itu sangat tahu kebiasaan dan sifat Imo dibanding yang lain.
    "Heeyy broo! Ngapain ngelamun? Hhaha.." kata Yansen.
    "Bikin kaget aja. Aku galau nih. Hhaha.."
    "Galau? Jagoan kok galau.."
    "Hhaha. Ya ada saatnya orang terpuruk kan? Bahkan sehebat apapun orang itu.."
    "Hhehe iya. Galau kenapa?"
    "Alvin ma Jeje jadian bro."
    "Hhahaha. Karena itu? Hahaha. Sabar bro, hidup itu cobaan.."
    "Bukan karena itunya sih. Tapi karena cowok kayak Alvin aja diterima, masak aku enggak? Hhahaha.." canda Imo.
    "Ya mungkin Jeje tahu kalau dia bukan yang terbaik buat kamu bro. So, dia nolak kamu dari pada nanti nyakitin kamu.."
    "Kok malah jadi cerewet sih? Sialan.."
    "Hhahaha. Berarti tinggal kamu yang jomblo ya? Tragis banget.."
    "Apa? Emangnya?"
    "Iyaa. Aku udah jadian. Sama si Ve yang waktu istirahat kamu traktir nasi goreng itu. Hhahaha.."
    "Sialan. Nyesel deh aku traktir dia, tahunya malah jadian ma orang seekor monyet.."
    "Eh, tunggu. Monyet? Monyet siapa?"
    "Tolol. Sekarang yang jadi cowoknya Ve siapa?" tanya Imo.
    "Aku lah bro.."
    "Jadi monyet nya siapa?"
    "Yaa aku. Eh, sialan!"
    "Hhahahaha. Pertanyaan simpel gitu aja nggak bisa nalar.."
    "Hhahaha. Iya juga ya? Hhaha. Tapi ntar pasti ada cewek yang bisa serius dan beneran sayang ma kamu bro. Aku yakin. Kamu belum ketemu aja.."
    "Aku harap sih Shania. Lumayan juga dia.."
    "Apa? Shania? Dia itu ceweknya Aji geblek!" kata Yansen.
    "Jir! Aji yang dulu anak buahnya aku hajar itu?"
    "Iya lah. Aji mana lagi. Hhahaha.."
    "Sialan. Selama aku sekolah di sekolah kita, aku belum pernah beruntung secara full. Nggak waktu di SMP dulu.." kata Imo.
    "Loh kok? Banyak murid sekolah kita yang sekarang ngaggumin kamu bro.."
    "Aku tahu sih. Tapi apa gunanya juga kalau jomblo? Hhaha.." canda Imo mengurangi galaunya.
    "Hhehe. Iya juga sih. Kamu selalu nyari yang cantik, makanya udah banyak yang pacarin.."
    "Hhaha. Aku kenal sama Jeje, deket dan mau pacarin dia. Tapi ditolak. Sebentar banget rasanya. Kenal Shania dan ngobrol sama dia sebentar juga. Mau aku pacarin dan aku sempet seneng sebentar, tahunya dia udah ada cowok. Aku sempet seneng cos kamu masih jomblo kayak aku, baru sebentar juga kamu udah jadian. Hhaha. Sial banget ya?"
    "Udah, nggak usah ngomong gitu. Aku jadi ikut sedih. Mau nangis nih.." kata Yansen.
    "Hah? Gila ya? Sialan. Punya temen cowok kok cengeng banget. Hhaha.."

    Sore itu, mereka berdua terus mengobrol. Di temani dengan minuman kaleng yang dibelikan Yansen, mereka mengobrol sampai matahari terbenam. Sebagai sahabat, banyak hal yang pasti ingin dibicarakan. Lampu di dekat danau menjadi satu-satunya penerangan mereka ketika malam tiba. Namun tidak lama setelah itu, mereka pun pulang ke rumah masing-masing.

(*)
    Hari minggu tiba. Dan sore sudah menjelang. Seperti biasa, Imo nongkrong di danau tempat favourite nya. Yansen seperti biasanya hadir. Tapi kini ia hadir bersama Ve. Imo pun terkejut.
    "Sialan nih anak. Mau pamer apa ya? Kurang ajar.." batin Imo.
    "Hey Imo!" kata Ve.
    "Eh, Ve. Iya, hai juga. Tumben kesini sama monyetmu.." sambil melirik Yansen dengan singitnya.
    "Hhaha. Imo iri sama kita Ve, karena dia masih jomblo sendiri." ejek Yansen.
    "Sial udah tahu, malah di bilangin lagi.." batin Imo.
    "Ngomong-ngomong, ngapain pada kesini? Mau pacaran ya? Silahkan, disana tuh. Aku nggak akan ganggu kok.." kata Imo.
    "Bukan bro. Kita mau ngajakin kamu pergi bareng kita. Mau nggak?" kata Yansen.
    "Pergi kemana? Males ah aku.."
    "Ayo ikut aja Mo, seru kok. Dijamin deh.." ajak Ve.
    "Karena Ve yang ngajak, aku ikut deh. Hhahaha.."
    "Nah gitu dong bro.. Hhaha.."
    "Sekali lagi, ini karena Ve. Bukan karena Yansen. Hhaha.."

    Mereka pun berangkat. Ternyata mereka pergi untuk makan di sebuah restoran. Dan disana ternyata sudah menunggu Alvin dan Jeje, Aji dan Shania, serta satu pasangan lagi, namun Imo belum tahu siapa mereka. Imo terkejut, mukanya mendadak singit dan menatap Yansen dengan tatapan tajam.
    "Ternyata singa digiring ke kandang ya ceritanya? Pasti kaku aku disana, jomblo sendiri.." batin Imo.
    "Hey Mo! Sini!" teriak Alvin.
    "Sial. Sial. Sial. Sial." batin Imo.

    Imo, Ve, dan Yansen pun kesana. Makanannya sudah disiapkan. Makanan di restoran itu memang terkenal enak. Apalagi ayam bakar spesialnya. Namun itu tidak membuat Imo senang. Ia masih saja menyesali kesalahannya, kenapa bisa ia ikut pergi dengan orang-orang itu.
    "Kenalin Ji, ini Imo. Yang hajar anak buahmu dulu. Hhaha." kata Alvin.
    "Iya, aku udah tahu kok. Sekarang nggak ada masalah lagi. Iya kan Mo?" kata Aji.
    "Hmmm.." jawab Imo singkat.
    "Nah kalau ini, Nabilah dan Hasby. Kamu pasti belum tahu kan Mo?" kata Alvin lagi.
    "Ohh. Kalian pacaran ya?" tanya Imo.
    "Iya. Udah hampir dua bulan.." kata Nabilah.
    "Emm. Apa mata kamu sehat? Nggak salah pacaran sama dia?" kata Imo sambil melirik Hasby.
    "Hhahaha. Ternyata bener Sen, anaknya gokil. Belum kenal aja udah di ejek.." kata Hasby.
    "Hhaha. Ya itu lah sahabat ku. Tolong ngerti ya?" kata Alvin.
    "Sahabat? Sejak kapan? Aku nggak pernah bilang.." kata Imo.

    Hhahaha. Semua orang disana pun tertawa melihat apa yang dikatakan Imo. Mereka yang awalnya musuh, kini menjadi sahabat. Mereka yang dulunya tidak kenal, kini menjalin pertemanan. Mereka semua yang ada disana langsung dengan mudahnya akrab kepada Imo. Memang mungkin itu kelebihannya, mudah bergaul dan kharismanya tinggi yang membuatnya mudah dikenal orang.

    Saat makan, ada seorang gadis lewat. Imo meliriknya. Ia pun langsung berdiri dan menghampiri gadis itu.
    "Eh Mo, mau kemana?" tanya Aji.  
    "Ada cewek cakeb, sayang kalau dilewatin gitu aja.." kata Imo sambil berlari.
    "Hhahaha. Semangat bro! Kita dukung kamu!" kata Yansen.

    Maka Imo pun mencoba berkenalan dengan gadis itu. Alvin, Jeje, Aji, Shania, Ve, Yansen, Hasby dan Nabilah tertawa. Mereka tahu kalau Imo orang yang asik. Bahkan walau beberapa dari mereka baru pertama kenal, mereka merasakan sesuatu yang berbeda darinya..

    ~ Wait for the next Part ~

0 comments:

Poskan Komentar