Sabtu, 25 Mei 2013

"Sebentar" (Part 3)


Imo mengambil tasnya dan kembali ke kelas. Saat ia kembali, ia pun bertemu lagi dengan Shania. Ia tersenyum sendiri dan menyapanya.
    "Hallo Shanita.." kata Imo.
    "Shanita? Namaku Shania kali.."
    "Eh, iya ya? Wah salah, maaf. Hhehe..
    "Udah pede-pedenya, salah lagi. Hhahaha.." ejek Shania.
    "Hhaha. Maaf. Udah puas tadi di kamar mandi? Hhihii.."
    "Ngapain sih tanya kayak gitu? Udah sana masuk, nanti di cariin guru loh kamu.." kata Shania sambil meninggalkan Imo.
    "Eh, tapi.." kata Imo terputus.
    "Sial. Baru juga mau kenal lebih lanjut, malah ditinggal.." batin Imo.
    "Ehem!"
    "Eh, bapak. Hhehe.."
    "Ngapain kamu berdiri tidak jelas disini? Cepat masuk kelas!" perintah pak guru.
    "Iya pak. Tapi jangan jewer ya.. Lari.."

    Imo lalu lari ke kelas sambil berlari. Sampai di depan kelas ia berhenti. Ia merapikan baju dan rambutnya sambil membenarkan nafasnya yang masih ngos-ngosan. Setelah sudah benar, ia masuk ke kelas.
    "Permisi pak.."
    "Lama sekali kamu? Dari mana saja? Ke kantin dulu?"
    "Eh, enggak pak. Tadi ketemu sama gadis yang lumayan di sekolah ini, ya saya kenalan sebentar pak. Sebentar banget tadi. Hhehe.."
    Murid dikelas itu tertawa melihat kekonyolan Imo.
    "Bisa-bisanya kamu. Yaudah sana duduk dibangkumu.." perintah pak guru.
    "Makasih pak. Bapak baik banget. Hhahaha."
    "Jangan salah kamu. Nanti pulang sekolah temui guru BK. Jangan langsung pulang.." kata pak guru.
    "Iya pak.." ucap Imo.
    "Nyesel aku puji pak guru. Sial." batin Imo.

    Pelajaran dimulai. Pak guru menuliskan soal di papan tulis. Semua murid mencatat dengan rajin. Namun Imo justru menidurkan kepalanya di atas meja, namun ia tidak tidur. Ia hanya tiduran saja.
    "Ada yang tahu jawaban dari soal ini?" tanya pak guru.
    Semua murid diam. Soal yang diberikan tampaknya sulit.
    "Tidak ada yang tahu? Jeje, kamu bisa?"
    "Nggak pak. Saya coba menghitung, tapi nggak dapet.."
    "Coba hitung lagi. Mungkin kurang teliti.."
    Sementara itu..
    "Eh, bro bangun. Pak guru ngasih soal sulit tuh. Bisa nggak?"
    "Bangun apaan? Aku nggak tidur kali. Soal mana?"
    "Tuh, nomer terakhir di papan tulis. Jeje aja sampai nggak bisa.."
    "Hhahahahaha.." Imo tertawa dengan keras.
    Semua mata tertuju padanya. Saat semua sedang serius menghitung, Imo justru tertawa tidak jelas.
    "Geblek, malah ketawa. Diem woi!" kata Yansen.
    "Je, kamu nggak bisa ya soal terakhir itu? Hhihi, ayo ngaku.." kata Imo.
    Semua murid disana menyimak.
    "Iya, aku nggak bisa. Soalnya sulit sih.." kata Jeje.
    "Hhaha, berarti aku lebih pinter dong dari kamu. Iya kan? Hhaaha.."
    "Emangnya bisa bro? Coba.." kata Alvin.
    "Cerewet. Diem aja. Ikut campur segala. Hhaha.."
    "Imo! Jangan memancing keributan. Kalau kamu bisa cepat kerjakan!" perintah pak guru.
    "Ah, nggak ah pak. Males aku pak. Bapak aja yang lebih pintar. Hhihi.."
    "Jangan maca-macam sama bapak kamu. Cepat maju!"
    "Imo nggak bisa pak. Cuman sok aja dia.." kata Yansen.
    Semua murid menertawai itu.
    "Apaan sih? Mulai cerewet kaya si Alvin. Dasar.." elak Imo.
    "Imo! Cepat maju kalau bisa!" perintah pak guru.
    "Iyaaa.."

    Imo pun maju. Mukanya lesu dan ada bekas lekukan bekas pensil di mukanya karena ia tiduran tadi. Ia mencoba mengerjakan soal yang diberikan oleh gurunya. Terdiam cukup lama membuat suasana di kelas hening. Lalu ia mulai menuliskan jawaban dengan rumus di papan tulis. Ia mengganti beberapa rumusnya menjadi rumus yang lebih sedikit. Setelah selesai, Imo kembali ke tempat duduknya dan kembali tiduran seperti tadi. Tak seucap kata pun ia ucapkan.

    "Wah, ternyata bisa bro? Hebat.." sambut Yansen.
    "Bisa gila? Nggak nyangka sih tadi kalau soalnya seperti itu. Sulit juga, makanya tadi diem dulu mikir.."
    "Tapi akhirnya bisa juga kan? Hhaha.."
    "Beruntung juga sih aku. Hhaha.."

    Pak guru mencocokan jawaban Imo dengan jawaban yang ada di bukunya. Dan ternyata sama. Hanya saja rumus yang di tuliskan Imo lebih mudah dari pada rumus yang ada di papan tulis. Pak guru pun tersenyum.
    "Jawaban yang ada di depan tulis benar. Kalian boleh mencatatnya.." kata pak guru.
    "Hah? Ciyuus? Imo ternyata pintar ya? Jeje aja nggak bisa loh.."
    "Iya, padahal anaknya juga kayak gitu, tapi otaknya.."
    "Iya, aku nggak nyangka.."

    Murid di kelas itu mulai menyadari kepintaran Imo. Semua saling berbisik satu sama lain. Mereka yang awalnya menganggap Imo sebagai pelawak dan pengusil kelas, kini mengakuinya. Mereka mulai merasa bersalah karena dari dulu banyak yang mengejek Imo, mengucilkan Imo dan sebagainya. Walau Imo tak peduli akan hal itu, tapi sifat tak pedulinya itu terkadang membuat banyak murid semakin tidak suka padanya. Namun kini semua mulai berbalik.
    "Pak boleh istirahat sekarang? Kan tinggal tiga menit? Saya laper banget pak, dari rumah belum makan.." pinta Imo.
    "Pantes dari tadi perutmu keroncongan. Hhaha.." ejek Yansen.
    "Diem Sen, cerewet.."
    "Kalau kalian sudah selesai mencatat, boleh istirahat sekarang.." kata pak guru.
    Imo pun langsung keluar dari kelas dengan cepatnya sambil memegangi perutnya yang sudah minta di isi.
    "Loh kamu mau kemana?" tanya pak guru.
    "Yaa istirahat lah pak. Laper banget pak. Sumpah.."
    "Kamu sudah selesai mencatat?"
    "Nggak usah ya pak? Kali ini aja. Pleasee... Yang mengerjakan kan juga saya pak. Ya pak?" pinta Imo melas.
    "Ya udah sana. Makan yang kenyang.." pak guru mengizinkan.

    Imo langsung keluar kelas dan menuju ke kantin. Ia memesan makanan kesukaannya, yaitu nasi goreng. Tak lama kemudian, bell istirahat pun berbunyi. Semua murid juga ikut keluar kelas. Kantin yang tadinya hanya berisi satu murid, kini jadi sangat ramai.
    "Sialan. Baru juga mau makan santai sendirian, monyet-monyet sekolah malah pada keluar kandang.." batin Imo.
    Saat sedang kesal karena kesenangannya terganggu, Ia melihat Shania di kantin. Ia bersama seorang gadis yang belum ia kenal. Dengan muka tersenyum usil dan siap mengganggu, ia menghampiri mereka.
    "Hallo Shanitaa.." salam Imo.
    "Shanita? Siapa itu?" tanya gadis itu.
    "Itu namaku. Anak ini pasti salah terus manggil namaku.." kata Shania kesal.
    "Eh, ia ding lupa. Nama kamu Shania ya? Maaf, maaf, aku lupa lagi. Hhehe. Pesen apa kamu?"
    "Aku pesen nasi goreng dua.."
    "Dua? Buat kamu sama dia? Siapa dia Shan?"
    "Ohh, kenalin. Ini Ve, dia murid kelas B.."
    "Hmm. Kelas B ya? Berarti dulu temenan sama Yansen dong?" tanya Imo lagi.
    "Iya, dulu aku temen sama Yansen. Malah duduk satu meja. Kamu siapa namanya?" ucap Ve.
    "Sialan si Yansen, kenal cewek cakeb nggak bilang aku. Awas nanti, aku hajar dia.." batin Imo.
    "Kok malah diem?" tanya Ve lagi.
    "Eh, iya. Aku Hilman Imosagi. Hhehe, panggil aja aku Imo. Gini-gini aku murid kelas A loh. Uhuk.." kata Imo bangganya.
    "Imo ya? Lucu namanya. Tapi nggak kayak muka kamu.."
    "Hhahahaha.." Ve dan Shania tertawa.
    "Sial. Untung cewek, coba kalau cowok.." batin Imo.
    "Nak Imo, ini nasi gorengnya udah jadi.." kata ibu kantin.
    "Oh, iya bu. Makasih ya. Pesen dua lagi bu.." pesan Imo.
    "Untuk siapa nak? Masih kurang ya?"
    "Hhahahaha.." Murid yang mendengar itu tertawa.
    "Ah, ibu nih. Bikinin aja bu yang cepet. Udah laper banget nih.." kata Imo.
    "Makanmu banyak ya? Pantesan ngomongya banyak. Hhaha." ejek Shania.
    "Udah diem aja. Nih, kamu bawa buat kamu sama Ve. Sono pergi makan, jangan ejek aku lagi.."
    "Hah? Beneran nih buat kita?" tanya Ve.
    "Pakai ditanya lagi. Udah sana bawa. Kalau bukan buat kalian, aku nggak akan pesen lagi.."
    "Wah, terima kasih ya Mo. Kamu baik.." kata Ve.
    "Iya Mo, thanks ya.." kata Shania.
    "Hmm. Giliran dibaikin baru muji.." batin Imo.

    Ve dan Shania pun pergi ke meja makan dan memakan itu. Sementara murid lain melihati Imo yang masih kelaparan memegang perutnya.
    "Bu, cepetan bu. Laper banget aku.."
    "Salah sendiri nak Imo ngasih yang tadi ke mereka.." kata bu kantin.
    "Yaah gimana lagi bu. Mereka cewek, kasihan kalau disuruh ngantri panjang gini.."
    Ibu kantin hanya tersenyum. Murid lain masih melihat kebodohan Imo itu. Padahal dirinya sendiri sangat kelaparan, tapi ia memberikan pesannya ke orang lain lebih dahulu.
    "Apaan kalian lihat-lihat? Pergi sono!" kata Imo.
    Setelah cukup lama, pesanannya pun jadi. Imo langsung memakannya dengan cepat. Ia makan dengan sangat lahap. Ia pun kini menjadi kekenyangan.
    "Bu berapa nasi gorengnya? Sama yang punya cewek dua tadi?" tanya Imo.
    "Jadi empat porsi ya? Kamu bayar tiga puluh ribu aja nak.."
    "Hah?" Imo kaget dan melihat papan harga yang ada di dinding kantin. Menghitung lagi semuanya, menekuk jarinya untuk menghitung.
    "Ya harusnya lima puluh ribu dong bu. Seporsi sepuluh ribu, dan tadi empat. Es tehnya tiga sama yang buat mereka. Wah, ibunya nih kadang-kadang aneh.."
    "Nasi goreng buat Shania dan Ve tadi ibu gratiskan karena nak Imo niat buat nolong mereka tadi. Jadi bayarnya selain itu aja.." kata ibu kantin tersenyum.
    "Ohh, begitu. Jadi nggak enak aku bu. Hhehe. Kalau semua gratis gimana bu? Hhaha. Bercanda bu. Nih ya bu. Makasih.."
    "Iya nak. Sama-sama.."
    Imo lalu kembali ke kelas. Tapi saat sampai di taman sekolah, ia melihat Alvin duduk sendiri di kursi taman.
    "Loh? Ngapain tuh anak duduk sendiri disana? Hmm. Pasti galauin sesuatu nih. Biarin aja lah. Nggak peduli aku.." batin Imo..
    Tapi walau begitu, Imo justru berjalan dan menemui si Alvin. Ia juga bingung kenapa bisa begitu, padahal dia tidak ada niat untuk itu..

    ~ Wait for the next Part ~

0 comments:

Poskan Komentar