Jumat, 24 Mei 2013

Sahabat Jadi Cinta


“Panggil saja Kami adalah Aprian, Galih dan Nabilah kami adalah tiga sekawan yang bisa di bilang dari kecil kami sudah bersama , ya walaupun beda umur, Nabilah adalah sahabat kami yang paling kecil, dan kami sangat menyayangi Nabilah”

Kami selalu bermain bersama saat pergi ke sekolah kami selalu pergi bersama jarak sekolah kami berdekatan, Nabilah yang duduk di bangku SMP berdekatan dengan ku dan Galih yang sekarang sudah duduk di bangku SMA”

“Nabilah yang kini duduk di kelas 1 SMP, Galih duduk di kelas 1 SMA dan Aku pun duduk di kelas 2 SMA”
Dan sampai hari liburan kenaikan kelas pun dimulai
“Eh.. kita main sepedah yuk…” ‘ucap Galih’…
” Hah…main sepedah kemana?..” ‘ucap Nabilah’
“kita ke bukit mau kagak?..” ..
 “ah Tanya kak Aprian gimana ? ‘Nabilah menjawab’
“kok harus tanya Aprian sih mentang-mentang dia yang paling tua…  ‘Galih singit’
“eeee biarin…’  ucap Nabilah gimana kak mau bersepedah ke bukit enggak…?
Tanya Nabilah kepada Aprian “ Aprian yang dari tadi melamun sambil mendengarkan lagu yang ada di earphone nya…”
“kak..kak teriak Nabilah !!
“ iih kakak…’di pegang nya bahu Aprian’
“Ah.. iya apa dek “’sentak Aprian..’ 
“iih kakak dari tadi di panggil gak nyewot”   ‘dengan nada kesal nya Nabilah ngomong’..
“haha iya dek maaf ada apa?...

“kak kata kak Galih mau bersepedah ke bukit gak?... “ 
“kayak nya kakak lagi kurang enak badan nih, kalian berdua aja deh… “ dengan senyum nya yang khas Aprian menjawab
“hayo lah kak…. “   ‘Pinta Nabilah’
“ah.. pokoknya kalo kakak gak ikut Nabilah juga gak mau ikut” ….ucap Nabilah”
Galih yang mendengar percakapan mereka langsung memotong percakapan mereka…”
“apa,,kok gak ada yang ikut sih,,ah gak rame, Ian ikut atuh “  ‘panggil Galih kepada Aprian’
“kalian berdua aja deh..kamu kalo ke bukit hati-hati ya …” pinta Aprian kepada Galih
“gak biasa nya Kak Aprian kayak gini biasa nya dia yang paling semangat” ucap Nabilah dalam hati

“kak…..Nabilah gak ikut kalo kakak gak ikut” dengan raut wajah nya yang sedikit kecewa
“iya deh kakak ikut…. Kalo bukan karna kakak sayang sama kamu kakak gak mau … “ ucap Aprian
“horee…. Hehe iya maaf ya kak tadi udah bentak kakak abis nya kan gak rame kalo gak ada kakak… betul gak kak galih ?,… “ ucap Nabilah
“Betul banget … “ ucap galih menyaut
“oke deh… kita ke bukit …” Aprian kembali tersenyum dengan senyuman khas nya
‘….senyuman itu yang membuat Nabilah semakin sayang sama kakak nya …. ‘

‘kami pun mulai mengayuh sepedah sampai menuju bukit’
disana kami pun berbicara, tertawa sepuasnya
‘Tapi tidak dengan Aprian dia hanya tertawa jika ada yang mengajak nya bicara,
dari tadi dia hanya melamun sambil mendengarkan lagu yang ada di earphone nya,
entah apa yang di pikirkan nya’ sampai tiba-tiba
“dor…teriak Nabilah “
“ih apa-apaan sih kamu dek “ ucap Aprian sambil mencubit pipi Nabilah dengan lembut nya
“kakak sih dari tadi ngapain ngelamun aja….
Liat tuh kak Galih lagi foto-foto di sana saking narsis nya dia haha “ Aprian yang mendengar itu hanya tersenyum…..,,

“Nabilah yang dari tadi melihat Aprian semakin kecewa dan agak sedikit sedih dan kadang mengeluarkan air mata …,, dengan apa yang Aprian lakukan ….”

“kak Bilah boleh tanya gak …? Tanya Nabilah kepada Aprian
“boleh tanya apa dek ?”ucap Aprian
“kak kenapa akhir-akhir ini kakak jutek banget  baik sama Nabilah maupun sama kak Galih..?
“sekarang kakak jadi pendiam gak kayak dulu,
kakak yang periang bahkan kakak lah yang ngasih support dan semangat saat Nabilah lomba cerdas cermat dulu hingga Nabilah juara “

“kakak gak apa-apa kok dek, kakak cuman gak enak badan aja “ ucap Aprian dengan nada rendah nya
“bener kakak gak apa-apa ,,,? “ Nabilah khawatir
“iya dek kakak gak apa-apa,,. Eh kita pulang yuk, panggil kak Galih gih !! “ ucap Aprian dengan senyum nya yang khas “

Nabilah pun memanggil Galih “kak.. pulang yuk… kak Aprian udah ngajak pulang tuh”
Galih yang sedang foto-foto akhirnya pun pulang bersama para sahabat nya

“keesokan hari nya Nabilah, Galih dan Aprian pun bermain seperti biasanya dan seperti biasa nya juga Aprian selalu murung,,
tidak tau apa yang dipikirkan nya bahkan kedua sahabat nya pun menjadi sedih karena Kak Aprian menjadi pemurung “

“Di malam hari nya Aprian yang sedang merenung melihat bulan, dan sedang berfikir,
“Apa yang akan terjadi jika aku meninggalkan mereka”
“apakah mereka akan menangisi ku…?”
“itu tidak boleh terjadi aku harus membuat mereka tertawa,,
apapun yang terjadi karena mereka adalah sahabatku dan aku sudah terlanjur sayang sama mereka”
“aku harus membuat mereka bahagia dan tertawa atas keberadaan ku satu tahun ini”  ‘ucap Aprian’

  “Di malam yang sama nya Nabilah yang sedang merenung melihat bulan, dan sedang berfikir,
” kak Aprian kenapa yah kok akhir-akhir ini kak Aprian menjadi pemurung yah”
“Apa yang seang di pikirkan kak Aprian ?” Nabilah bertanya tanya
“Bilah tidur,,,,,,,,terdengar suara dari luar kamar
“dan ternyata itu adalah suara ibu nya Nabilah yang sedang datang menuju kemari”
“bilah kenapa belum tidur “   ucap ibu Nabilah
“belum mah,  Bilah gak bisa tidur “  seru Nabilah
“emang kamu memikirkan apa..?” ucap ibu Nabilah
bilah lagi mikirin kak Aprian mah .. !!
“emang kenapa sama Aprian kamu berantem sama Aprian ..?”
“enggak mah Bilah cuman heran aja kenapa,,
akhir-akhir ini kak Aprian jadi pemurung gitu padahal biasa nya dia yang paling support aku saat aku lagi ada masalah mah.. “

“mamah gak tau apa-apa sih, tapi kalo kamu mau bikin kak Aprian seneng,
“kamu bawa apa yang menjadi kesukaan nya kak Aprian..!! “
“maksud nya mah.. ? “ Nabilah bingung

“kalo kak Aprian suka sama coklat kamu kasih coklat gih,
kan katanya Aprian tuh suka banget sama sama yang namanya makan coklat ,,
kamu kasih aja tuh coklat siapa tau nanti dia bisa jadi ceria lagi dan bisa men support kamu lagi”
“ih.. iya ya kenapa gak kepikiran sama aku “ seru Nabilah
‘dengan senang nya Nabilah bilang kepada ibu nya’
“Makasih ya mah,, mamah udah bikin Bilah semangat buat mensupport  kak Aprian “

“iyah itu baru nama nya anak mamah,, sudah tidur gih udah malem”
“iya mah , “
“pokoknya Bilah harus bisa membuat kak Aprian gembira lagi”  ‘katanya dalam hati’

‘keesokan hari nya Aprian bangun dari tidur nya’
‘dia membuka jendela kamar nya dan saat matahari sudah terik
“ehh… jam berapa nih sekarang”
Sentak Aprian melihat jam “ah parah udah jam 8,, kagak ada yang ngebangunin sih”
“untung aja hari ini hari libur,, aku mau ngajak main Nabilah sama Galih siapa tau dia senang”

‘Aprian pun berjalan keluar kamar’ ‘yang sudah berpakaian rapih’
“Aprian makan dulu..” sentak suara dari dapur yang ternyata adalah mamah nya Aprian
“iya nanti mah … Aprian mau ke rumah Nabilah yah mah”
“kenapa gak makan dulu..?”
“Aprian masih kenyang mah”
“iya hati hati yah,, mamah nitip salam sama keluarga nya Nabilah, sama Nabilah juga yah “
“iya mah “

‘sesampainya di luar Aprian terkaget saat melihat Nabilah sudah ada di depan rumahnya yang sedang membawa coklat kesukaan Aprian dengan cantik nya’
“Nabilah lagi apa kamu disini”
Tanya Aprian “Nabilah lagi nunggu kakak “ ucap Nabilah sambil ngasih coklatnya kepada Aprian
“nih coklat buat kakak “ ucap Nabilah dengan cantik nya
“oh..makasih yah,, kamu sekarang cantik banget Nabilah haha, emang nya mau pergi kemana sih?” ‘Aprian dengan senyum yang khas nya’

“hehe sengaja, mau ketemu kakak gak boleh yah “ Nabilah dengan nada kesal nya
“hehe boleh kok “ Aprian tersenyum lagi
“ih senyum kakak tuh manis yah pengen deh bilah pacarin haha…“ ucap Nabilah dengan tertawa lepas
“ah kamu bisa aja haha kamu kan masih kecil, tapi makasih yah “ saut Aprian
“eh telpon kak Galih sana,” pinta Aprian
“udah kak tadi sebelum Nabilah kesini,
kata mamanya kak Galih lagi pergi ke rumah saudara nya untuk beberapa hari” ucap Nabilah
“jadi kamu kesini sendiri ??”
“iya kak..”

“oh yaudah kakak minta maaf yah udah buat kamu kesini jadi ngerepotin kamu “ Aprian dengan senyum nya yang khas lagi
“iya gak apa-apa kok tapi jangan senyum kayak gitu yah kak,, nanti Nabilah jadi suka sama kakak” ‘ucap Nabilah sambil tertawa’
“iya deh maaf hehe “ kita main yuk  ‘pinta Aprian’
“kita kemana kak ..?”
“kita ke taman mau gak .. ?” pinta Aprian
“Nabilah sih ikut aja apa kata kakak, lagi pula kita kan udah lama gak pernah ke taman”
“kalo gitu ayo” ucap Aprian
‘kita berdua pun pergi ke taman hanya berdua tanpa keberadaan Galih yang sedang ada acara dengan keluarga nya’

“kak kita duduk di mana nih” tanya Nabilah
“mmm.. duduk di situ gimana “ ucap Aprian sambil menunjuk bangku putih yang berada di dekat air mancur
“ayo kak kita kesana” ucap Nabilah
‘mereka berdua pun bergembira bersama main air,
dengan suasana yang segar pagi banyak orang yang pergi ke taman,
ada yang bersama keluarga nya, ada yang sendiri, dan ada yang bersama pacar nya’
‘mereka pun berfoto bersama’ “ini akan jadi foto kenangan kita sampai kapan pun” ucap Aprian
Nabilah tersenyum sambil  heran’

‘tak terasa hari sudah siang dengan terik nya matahari sudah berada di atas tepat pukul 13.00’
‘kami berdua pun pergi ke rumah Nabilah’

“silahkan kak di minum “ tawar Nabilah dengan ngasih sebuah sirup berwarna merah
“iya dek terimakasih” ucap Aprian dengan senyum nya
‘Nabilah yang melihat Aprian tersenyum, langsung membuat Nabilah tersenyum kecil dan melamun’
“kalo aja kak Aprian bukan sahabat ku dari kecil” kata nya dalam hati sambil tersenyum
“heh,, ngapain ngelamun aja sambil tersenyum sendiri sambil ngeliatin kakak,, naksir yah haha” ucap Aprian
“iya haha,, bercanda bercanda kak hehe,,ayo diminum “ ucap Nabilah sambil tertawa
“haha ada-ada aja kamu” ‘mereka pun bermain bersama di rumah teras Nabilah’
‘sampai gak kerasa waktu sudah menunjukan pukul 17.15

“ah kakak pulang dulu yah udah sore nih” ucap Aprian
“iya kak, besok main lagi ya “
“ok pastinya “
‘malam nya Nabilah yang sedang menyendiri di dalam kamar nya’
‘dia sedang menulis diary nya’
“hari ini aku seneng banget, sekarang kak Aprian udah gak jadi pemurung lagi,
tadi kita main bersama, tertawa bersama, walaupun agak sedikit sedih karena kak Galih tidak ada di sini,
tapi aku akan berusaha untuk tetap membuat kak Aprian tertawa terus seperti dulu lagi, hayo Ganbatte”

‘akhirnya libur kenaikan kelas pun selesai  sekarang  kelas yang lama hanya menjadi memori,
sekarang kita telah berganti kelas, berganti perilaku menjadi dewasa’

“akhirnya liburan sekolah selesai “ ucap Aprian dengan gagah nya
‘kini mereka seperti biasa nya berangkat bersama,
Nabilah yang sekarang sudah 2 SMP Galih kelas 2 SMA, dan Aprian kini sudah menjadi kelas 3 SMA’

‘mereka pun selalu bermain bersama seperti biasa nya’
‘Nabilah yang sudah menjadi wanita ramaja yang sangat cantik ,
yang selalu diganggu oleh para teman sekelas nya, dan seperti biasa, 
Aprian dan Galih pun melindungi Nabilah’

“eh,, loe jangan ganggu adek gua lagi,
awas kalo loe berani ganggu adek gua lagi”
‘sontak semua anak smp yang badung itu pada takut saat Nabilah dilindungi oleh 2 kakak nya’
‘Nabilah pun merasa bersyukur punya 2 kakak yang perhatian dan bisa melindungi Nabilah’

‘tak terasa libur semester pun dimulai, semua merasa gembira termasuk ke tiga sahabat itu’
“gak kerasa yah udah libur lagi” ucap Nabilah
“iyah padahal perasaan kemaren kita baru masuk sekolah” ucap Galih
“Aprian yang mendengar pembicaraan mereka hanya tersenyum “

“kak kenapa senyum-senyum sendiri aja “ tanya Nabilah
“kakak gak kenapa-kenapa kok ,, kakak hanya lucu aja liat kalian”
“ihh apa nya yang lucu sih kak, “ tanya Nabilah cemberut
“haha enggak kok" ucap Aprian,
eh kita main yuk “ ucap Galih
“ayo kita main kemana yah enak nya ?” Ucap Aprian
“bagai mana kalo kita ke taman lagi kan waktu itu gak ada kak Galih sekarang lengkap deh”
“haha ayo kita ke taman “ ucap Galih

‘mereka pun pergi ke taman bersama, dengan berjalan kaki,,,
(karena waktu itu masih pagi sekali jadi enak untuk lari pagi)
di sana mereka bercanda, bergembira, berfoto bersama’
‘Galih yang sedang asyik berfoto’
‘Aprian yang sedang duduk santai di kursi putih dekat air mancur,
Nabilah langsung mendekati Aprian’

“kak kenapa diem terus ayo kita main” ucap Nabilah
“Nabilah kamu pake apa sih kenapa jadi cantik begini haha” tanya Aprian dengan tertawanya (mengalihkan perhatian)
“gak pake apa-apa kok hehe”    ‘mendengar ucapan Aprian wajah Nabilah jadi memerah’
“Aprian pun tersenyum dengan senyuman khas nya “
‘melihat senyuman khas nya Aprian, wajah Nabilah menjadi semakin memerah’
‘Nabilah pun langsung mencubit pipi Aprian
“iih kakak itu lucu banget yah lucu-lucu-lucu banget hehe”
“lucu sih lucu tapi kan jangan di cubit dong sakit tau” ucap Aprian sambil tersenyum
“biarin biar tau kalo rasa nya di cubit Nabilah “
‘Nabilah memalingkan wajah nya agar tidak dilihat Aprian karena wajah nya memerah lagi’

‘Aprian yang tersenyum langsung melihat ke atas dan melihat awan yang sejuk’
“Nabilah coba kamu liat ke atas, langit nya indah banget sama kayak kamu” ucap Aprian
‘Nabilah langsung menoleh ke atas’
“iya kak indah banget sejuk lagi, kalo menurut aku sih langit nya sama kayak senyuman kakak” ucap Nabilah
‘Aprian yang langsung tesenyum saat Nabilah berkata seperti itu’

“kakak gak tau sebenar nya apa yang Nabilah rasain untuk kakak, kayak nya ada yang lain perasaan ini dan bukan sebagai sahabat”
ucap Nabilah dalam hati

‘Nabilah melihat ke arah Aprian yang sedang melihat langit pagi yang indah’
‘saat Aprian melihat ke arah Nabilah,,
Nabilah nya pun memaling kan wajah nya yang memerah’

“kak Aprian liat aku gak yah tadi” kata Nabilah dalam hati
“Ian pulang yuk, Nabilah pulang yuk,, “ ajak Galih
‘yang dari tadi sudah puas berfoto foto sendirian’
“eh iyah udah siang yah, kita pulang yuk kak” , ajak Nabilah kepada Aprian yang masih memandang langit
“ayo,, gimana kalo kita main game” ajak Aprian
“ok,, gimana nih game nya “
ucap Nabilah dengan semangat nya
“baiklah aku ikut” ucap Galih

“ok gini kita balap lari,
siapa yang paling cepat sampe rumah Nabilah dia yang jadi pemenang dan bisa menghukum yang terakhir”
“ok” serentak Nabilah dan Galih menjawab

“ok kita hitung yah 1…..2…..3…”
ucap Aprian ‘mereka ber tiga pun berlari menuju rumah Nabilah’

‘Galih yang berada di posisi pertama dan meninggal kan mereka berdua,,,
dan saat itu Aprian yang sedang berada di posisi paling belakang sambil memperhatikan Nabilah,,
karena takut terjadi apa-apa pada Nabilah jika di tinggal sendirian,,,
saat di tengah perjalanan Nabilah terjatuh dan lutut nya pun berdarah’

“Nabilah kamu gak apa-apa.,….?” Tanya Aprian kepada Nabilah
“gak apa-apa kak” ucap Nabilah sambil berdiri
“Au,,,” Teriak Nabilah
“Nabilah kayak nya kaki kamu terkilir deh” ucap Aprian
“sini biar kakak gendong”
“tapi kan kak…..” ucap Nabilah

“udah gak apa-apa ini juga kan salah kakak ngajak kamu balapan” (ucap Aprian dengan senyuman khas nya)
“iya dek kak terimakasih kak Nabilah gak bisa nolak karena senyuman kakak itu loh” (ucap nabilah sambil tertawa)
“iya sini kakak bantu berdiri” Aprian membantu Nabilah dan langsung menggendong nya

‘ di perjalanan mereka pun ngobrol biasanya kayak yang tidak terjadi apa-apa’
“aku gak tau ini perasaan apa yang semakin lama semakin besar,,, saat aku ada di dekat kakak” ‘ucap Nabilah dalam hati’

“eh kak Nabilah boleh tanya gak” tanya Nabilah
“boleh mau tanya apa”
“kakak udah pernah pacaran belum?”
“ih apa sih kamu ngomong kayak gitu “
“Ih biarin kan Nabilah pingin tau aja,, kalo gak boleh ya gak apa-apa”
“iya deh,, kakak belum pernah pacaran dek soal nya kakak masih mau fokus sama sekolah,,
dan masih ingin main sama kalian,, nanti kalo kakak pacaran kalian di terlantarin dong haha” ‘ucap Aprian sambil tertawa’

‘Nabilah hanya tersenyum ‘
“lalu apa yang membuat Kak Aprian menjadi seorang pemurung waktu itu,,,??” ‘katanya dalam hati’

(setelah sampai di rumah Nabilah di sana ada Galih yang sedang menunggu dengan cemas)
“kalian ngapain aja sih pacaran yah hhaha” ledek Galih
‘wajah Nabilah yang mulai memerah lagi, langsung memalingkan wajahnya’
“eh apa-apaan sih kamu cepet bantuin nih kasian Nabilah,,kakinya terkilir” ucap Aprian
“eh yang bener kamu coba sini aku lihat” pinta Galih
‘lalu Nabilah di turun kan perlahan oleh Aprian’

“mana yang sakit,,, “ ucap Aprian’
“di sebelah sini kak,,”
“Lih cepat panggil tukang urut” pinta Aprian pada Galih
“baiklah tunggu ya” ucap Galih
‘akhir nya tukang urut pun datang dan meng urut kaki Nabilah’
‘Nabilah menjerit kesakitan,, tapi di tengah kesakitan nya Nabilah merasa senang’

“Nabilah sakit gak “ tanya Aprian
“gak sakit kok kak selama kak Aprian masih di sini nemanin Nabilah
“ ucap Nabilah ‘sontak membuat Aprian terkaget dan berkata dalam hati’
“gimana kalo aku pergi dari sini,, gimana dengan Nabilah nantinya” ucap Aprian dalam hati

‘sementara Galih ngambil uang yang ada di saku nya untuk membayar tukang urut itu’ “nih bang terimakasih yah” kata Galih

“masih sakit gak” kata Aprian
“udah enggak, makasih yah kak Aprian dan kak Galih makasih yah” ucap Nabilah
“bukan masalah “ ucap galih sambil tertawa
‘sementara Aprian hanya tersenyum’

“kak Aprian makasih yah udah nemenin aku,, dan sepertinya rasa ini semakin besar” ucap Nabilah dalam hati
“maaf Nabilah kakak tau perasaan kamu tapi sepertinya kakak akan meninggalkan kamu dan semuanya” ‘ucap Aprian dalam hati’

“udah tidur gih sana nanti tambah sakit lagi kakinya “ pinta Aprian sambil menggendong Nabilah
“iya makasih yah kak atas hari ini Nabilah seneng banget” ucap Nabilah
“sama-sama,,, eh besok kamu harus semangat yah dengan apa yang akan terjadi besok” ucap Aprian
“emang besok kenapa kak? “ tanya Nabilah heran
“gak apa-apa besok kan hari baru” ucap Aprian dengan senyum nya yang khas ‘
Nabilah tersenyum saat melihat Aprian menunjukan senyum nya’
“baiklah kak Ganbatte” ucap Nabilah
“I LOVE YOU” ucap Aprian dengan senyum nya untuk yang terakhir kali

‘dan Aprian pun keluar langsung menemui Galih yang sedang melamun’
“hey broo napa melamun aja” ucap Aprian
“ah ,, enggak aku cuman lagi melamunin keadaan besok aja apa kamu jadi pergi besok” ucap Galih
“iya aku akan pergi nanti malam,, kamu bantu aku yah” pinta Aprian
“aku harus gimana,, gimana kalo Nabilah nangis histeris saat mendengar kepergian kamu?”
“ya mau gimana lagi kamu rangkul dia lah kamu kan sahabat terdekat nya saat aku gak ada”

‘Galih hanya termenung apa yang akan di lakukan nya besok’

“eh kamu bantu aku kita pergi ke toko boneka yuk,, aku mau ngasih boneka buat Nabilah nih” ‘pinta Aprian’
“baiklah” ucap Galih

‘akhir nya mereka pun pergi ke toko boneka dekat rumah’
‘dan mereka pulang bersama bagai 2 sahabat yang erat’

‘sementara itu Nabilah masih berfikir apa yang di katakan oleh kak Aprian’  
“besok kamu harus semangat yah dengan apa yang akan terjadi besok” pikir Nabilah panjang
“apa maksud dari kata-kata kak Aprian” sentak dalam hati

“udah deh tidur ajah“
“kak aku sayang sama kakak, semoga besok kaki aku cepet sembuh jadi kita bisa main bersama lagi”

‘malam sebelum keberangkatan nya Aprian berkunjung kerumah Galih,
terlihat dia sedang bermain ps dengan adik nya’
“Aprian bukan nya kamu mau pergi?” ucap Galih heran
“iya Lih bentar lagi aku berangkat,, oh iya tolong kasih ini buat Nabilah yah” ucap Aprian
“ini sebuah boneka” ucap Aprian
“pasti broo”
“broo loe udah gua anggap adik gua sendiri broo” ucap Aprian
“terimakasih broo” ucap Galih
‘galih mengeluarkan air mata’
“hati hati di jalan Ian
“ galih masih mengeluarkan air mata
“ok terimakasih,, jangan lupa kasih ke Nabilah yah “ (Aprian berteriak sambil melambaikan tangan)
“ok broo pasti “ ucap Galih
‘galih masih melihat Aprian yang berjalan hingga tidak terlihat oleh gelap nya malam’
“Selamat tinggal kawan you’re the best for me and Nabilah” ucap galih

‘kini Aprian berangkat’
“mah salam buat Nabilah yah” ucap Aprian kepada ibu nya
“iya pasti mamah salamin buat Nabilah kamu hati hati yah”
“baik mah makasih“ ucap Aprian

‘keesokan hari nya Nabilah terbangun dari tidur nya’
‘ternyata di depan rumah Nabilah sudah ada Galih yang sudah menunggu dari tadi’
“kak galih …?” ucap Nabilah
‘galih mengeluarkan air mata’
“kenapa kak Galih nangis…?,,, mana kak Aprian…?? “ tanya Nabilah heran
‘galih langsung ngasih sebuah kado yang bertuliskan,,, UNTUK NABILAH TERSAYANG ,,,’
‘Nabilah langsung membuka kado itu,, yang berisikan boneka Doraemon, yang di dalam nya terdapat sepucuk surat’

‘dan Nabilah pun membaca surat itu’
“untuk Nabilah,,
hai Nabilah  adik ku tersayang kalo kamu udah baca surat ini berarti kakak lagi dalam perjalanan menuju Jerman untuk melanjutkan sekolah di sana,
kakak sudah tau semua perasaan kamu dari tingkah laku kamu,,
dan ternyata kakak tidak bisa menyembunyikan perasaan kakak kalau kakak juga sayang sama kamu kakak suka sama kamu,
tapi di sisi lain, kakak sudah terlanjur sayang sama kamu sebagai adik

Nabilah … maafin kakak ,, kakak tidak bilang kepada kamu kalo kakak mau pergi ke Jerman karena kakak benci perpisahan…..
kakak ingin di sana bersama mu menjagamu,
maaf selama ini kakak menjadi pemurung,,
Nabilah maafin kakak, Anggap lah boneka doraemon itu sebagai pengganti  kakak
Dan jika kamu kangen dengan senyuman kakak  liat lah boneka doraemon itu haha
Nabilah kamu harus terbiasa dengan ketidak adanya kakak di sana kamu harus memulai dengan sendiri,,
maafin kakak yah “kakak sayang kamu”  I LOVE YOU “


‘Nabilah yang kini menangis dan tidak tau harus berbuat apa,,
badan nya terasa kaku tak tau harus kemana tak tentu arah’
“kini Nabilah tau arti dari apa yang kakak omongin kemarin” ucap Nabilah
“kak Nabilah akan selalu mensupport kakak seperti di saat kakak mensupport Nabilah,,
karena kakak adalah kakak terbaik sepanjang masa yang pernah Nabilah miliki
walaupun kakak bukan kakak kandung Nabilah ” KAK I LOVE YOU TOO…..

***
Aprian Nofis Ambardo
@Aprian48

0 comments:

Poskan Komentar