Sabtu, 25 Mei 2013

Broken Home #cerpen2




"Kira-kira dong kamu jadi istri! Didik anak yg bener!"pekik papah.
"Kamu yg ngajarin anak ga bener"balas mamah.


Aku yg baru pulang latihan Cheers langsung terkejut mendengar suara pertengkaran orang tuaku.Aku memarkirkan motor dan segera masuk kedalam.

Saat didalam,suasana rumah sudah seperti kapal pecah.Barang-barang pun bertebaran dimana-mana.

"Papah,mamah! Kapan sih kalian itu akur? Tiap hari berantem terus.Apa kalian ga malu sama tetangga?"ucapku kesal.
"Kamu diem aja ya,Kinal! Ini bukan urusan kamu!"ujar papah.
"Gimana bukan urusan Kinal,Kinal bosen ngeliat kalian berantem setiap hari."
"Mendingan kamu masuk kamar aja!"suruh mamah.
"Engga,mah! Kapan sih kalian ngertiin perasaan Kinal? Kinal tertekan mah,pah.Kinal tertekan sama sikap kalian!"

Tiba-tiba sebuah tamparan keras mendarat dipipiku.Aku ga nyangka papah kandungku sendiri berani melakukan itu.

"Aw"rintihku.
"Jaga omongan kamu Kinal! Papah ga akan segan-segan menampar kamu kalau kamu ikut campur urusan saya dan dia(nunjuk mamah)."bentak papah.
"Aku ga nyangka pah.Papah tega ngelakuin ini sama Kinal."

Aku pun berlari menuju kamarku yg berada dilantai 2.Aku segera ngambil baju dan barang-barang yg penting.Aku udah ga tahan sama sikap mereka.Mungkin lebih baik aku pergi dari rumah.

Saat aku balik kebawah,orang tuaku udah gak ada.Aku gatau mereka pergi kemana.Bodo amat ah.Kali ini aku kabur ke kost-an sahabatku,Tasya.Dia sahabat ku sejak SD.Kira2 udah 7 tahun kita bersahabat.Hanya Tasya yg ngerti perasaanku.

"Pasti kamu ada masalah sama orang tua kamu"tebak Tasya.
"Iya nih,mereka berantem lagi.Sampe-sampe tadi papah nampar aku"kataku.
"Hah? Papah kamu nampar kamu?"ucap Tasya kaget.
"Iya.Sumpah aku sakit hati banget,Sya."
"Tega banget papah kamu ngelakuin itu sama anaknya sendiri!"
"Tau deh.Malem ini aku nginep disini ya?"pintaku.
"Ok.Buat kamu apa sih yg engga"
"Thanks ya"
"Ok sama-sama"

Keesokan harinya aku berangkat kesekolah seperti biasa.Aku coba nutupin semua kejadian yg aku alamin dengan candaan.Aku gak mau orang-orang tau.Cukup Tasya yg tau tentang masalahku.

Saat istirahat dikantin...

"Kinal,hp lo aktif kagak?"tanya Tasya sambil mengaduk mie ayam pesanannya.
"Kagak,napa?"jawabku.
"Kenapa ga kamu aktifin? Kalo orang tua kamu nyari gimana?"tanya Tasya lagi.
"Mereka nyari aku? Ga mungkin."elakku.
"Ya siapa tau aja mereka khawatir sama kamu"
"Lucu banget kalo mereka khawatir sama aku"ujarku.
"Oiya,ntar pulang sekolah kamu mau balik kemana? Ke kost-an aku atau ke rumah kamu?"tanya Tasya.
"Aku juga bingung.Kalau aku nginep lagi di kost-an kamu boleh?"tanyaku.
"Ya Aku sih boleh-boleh aja.Tapi aku saranin kalau kamu balik dulu ke rumah,ngomong baik-baik sama orang tua kamu."saran Tasya.
"Aku takut,Sya."
"Kenapa mesti takut? Kalau aku temenin kamu gimana?"
"Setuju!"

Sepulang sekolah aku mencoba balik kerumah ditemani oleh Tasya.Sepanjang jalan aku berdoa semoga suasana dirumah baik-baik aja.

Sesampainya di rumahku,aku ga mendengar suara apapun sama sekali.Aku terus melangkah kelantai dua,dan disitulah tempat pertengkaran mereka.

"Kamu tuh yg selingkuh! Ngapain nuduh nuduh saya segala."pekik papah.
"Apa kamu bilang? Kamu yg nuduh saya!"balas mamah.
"Cukkuuup! Pah,mah knp sih kalian berantem terus?"kataku.
"Kinal,kamu masih kecil.kamu diem aja."ujar mamah.
"Pokoknya saya gamau tau.Kita cerai!"kata papah.
"Apah?"aku tercengang.
"Ok. Itu yg saya inginkan dari dulu."sahut mamah.
"Kalian mau cerai? Tega ya kalian."ucapku sambil menahan air mata.
"Kinal,mamah mohon kamu ngerti perasaan mamah! Mamah capek dgn sikap papah."pinta mamah.
"Buat apa Kinal ngerti perasaan mamah kalau mamah ga bisa ngerti perasaan Kinal!"
"Kinal,udah Kinal!"kata Tasya menenangkan gue.
"Kalau kalian tetap mau cerai,Kinal minta kalian ga usah anggap Kinal anak kalian lagi! Kinal gak mau punya keluarga yg berantakan! Kinal gak mau!!!"

Plakk## tamparan dari tangan papah mendarat lagi dipipi gue.

"Kinal! Jaga omongan kamu! Siapa yg ngajarin kamu ngomong kaya gitu."bentak papah.
"Om,om tega yah sama anak sendiri.Kinal itu down bgt om sama sikap om dan tante! Maaf kalau Tasya lancang.Lebih baik Kinal tinggal sama Tasya aja.permisi"ucap Tasya.

Tasya membawaku keluar dari rumah.Aku kecewa banget.Ga ada 1 pun diantara orang tua ku yg peduli.Emang aku ga pernah layak dapet kasih sayang dari papah & mamah seperti temen-temen ku yg lain.

***The End***

Ini hanyalah cerita fiksi.Bukan kisah nyata^^

_AjengFhanyan

0 comments:

Poskan Komentar