Jumat, 24 Mei 2013

Mungkin Bukan Jodohku #1


 Jessica Veranda. Dari namanya saja sudah bisa membayangkan. Dengan rambut lurus nan panjang. Senyumnya mempesona yang bisa membuat kaum adam terpikat. Memang memilki sifat pendiam dan pemalu, namun dibalik semua itu dia fashionable. Bagaikan seorang bidadari yang turun dari surga. Kebanyakan orang memanggilnya dengan nama Jessica. Namun berbeda denganku, aku lebih suka manggil dia dengan nama Ve. Singkat, padat dan mudah diingat.

Aku kenal Ve waktu kelas 1 SMA. Baru masuk sekolah sekitar semingguanlah. Eh, tau-taunya liat ada cewek cantik. Sepertinya sih dari kelas A. Soalnya kelihatan dari anaknya yang suka baca buku dan emang wajah-wajah anak pintar. Hehehe, padahal asal nebak aja. Aku sendiri di kelas C. Berjarak 2 kelas lah dari Ve.

Aku ingat waktu itu pelajaran Matematika. Tiba-tiba ada sesuatu yang enak untuk dibicarakan. Aku pun ijin guru untuk ke belakang. Karena saking kebeletnya, aku lari ke kamar mandi.

"Kamar mandinya agak jauh lagi." gunamku sambil berlari

Sampai-sampai gak sengaja nabrak anak. "Bruaaak"
Eits, tunggu dulu. Jangan asal nebak. Yang aku tabark cowok bukan cewek.

"Eh, maaf Sob. Buru-buru" kataku singkat sembari meninggalkan anak itu

Ditengah pelarianku tadi. "Aszeeek" kayak apa aja pelarian segala. Aku melihat sepintas ada cewek cantik berambut panjang duduk di kelas A. Kebetulan jaln menuju kamar mandi melewati kelas tersebut. Tapi aku gak sempat berhenti karena sudah sangat darurat.

Sesampainya di kamar kecil, aku langsung keluarkan semua yang menjadi beban tadi. Hahaha "the piss of the cure". Eh, pas mau nyiram ada something.

"Sial, airnya gak keluar-keluar" kataku kesal

Aku coba pencet tombol Ctrl+Alt+Delete tapi gak mempan. Hahaha maksudnya gak keluar-keluar. Aku pindah ke tempat yang lain juga gak bisa. Pas pasrah dan iseng pencet yang tadi, eh keluar banyak. Untung gak sampai membasahi seragamku. Airnya gak mau berhenti ngalir. Padahal udah dipencet berulang kali. Karena gak mau ambil pusing, kabur aja dah.

Tiba-tiba keinget ama cewek tadi. Padahal baru keluar kamar kecil.

"Saatnya Istirahat...." suara sari speaker bel tanda istirahat sangat keras sekali

"Waduh, pasti rame nih. Zombie-zombie kelaparan pada cari makan, Hhahaha" batinku

"Dimana ya cewek tadi ??? " gunamku sambl mencari ke kanan kiri, depan belakang, atas bawah dekat kelas A tadi

Padahal aku cuma mau liat aja. Tapi udah ilang duluan. Yaudah, aku kembali ke kelas aja. Pas aku mau masu, semua pada keluar.

"Eh, ayo ke kantin " kata Mahendra, temen sebangku ku di kelas.

"Nggak ah, masih kenyang. Ajak Japar aja noh" kataku sambil nunjuk Japar

"Yaudah, kita duluan sob " kata Mahendra

Yo'i brow." jawabku singkat

DI dalam kelas masih ada Ivan lagi mainan laptop.

"Gak ke kantin Van ?" tanyaku

"Gak Sob, nih mau download." balasnya

"Download apaan? " tanyaku lagi

"Nggak, cuma video referensi aja" jawabnya

"Eh, tadi aku liat cewek gini sob." kataku sambil megangkat jempol

"Hahhaha, anak kelas apa?" tanyanya

"Gak tau juga sih, tapi kayaknya dari kelas A. Soalnya tadi aku sempet liat dia di depan kelas A." jawabku

"Wah, kebetulan aku ada temen anak kelas A. Katanya dia punya foto anak kelas A lengkap waktu acara apa gitu, dulu aku pernah liat " kata Ivan

"Yang bener Sob? " tanayku meyakinkan

"Kayaknya iya, ntar tak tanyain dah" katanya

"Hhahahahay, thankz Sob" kataku senang

***

Dirumah aku masih kebanyang wajah cewek tadi. Walau sebentar tapi sudah susah dilupain. Hahahhaha gombal. Tapi emang begitu sih. Oh ya, aku keinget Ivan juga. Eitz, tapi keinget kalau dia mau minjem foto temennya.

"Van, gimana? Udah dapet" aku coba sms

"Udah Sob, besok aku bawa" balasnya

Aku segera tidur. Ingin lebih cepat dari waktu di jam (segera besok).

***

Keesokan harinya aku langsung temui Ivan yang datang udah dari tadi pagi. Biasa anak rajin.

"Van, mana fotonya?" tanyaku

"Nih, yang mana Sob anaknya?" tanyanya balik

Aku tunjuk dari kiri ke kanan sampai bawah. Tapi sepertinya ga ada. Aku coba ulangi berkali-kali. Tapi tetap aja gak ada.

"Yang mana Sob?" tanyanya penasaran

"Waduh, gak ada kayaknya. Apa mungkin bukan kelas A ya???" balasku dengan agak heran

"Waduh " kata Ivan singkat

"Ah, mungki kalau jodoh pasti bertemu lagi" kataku pasarah

"Aszeeeek" balas Ivan.

Pelajaran dimulai seperti biasanya. Saat itu aku ingat pelajaran Matematika. Padahal kemarin udah Matematika tapi hari ini juga ada. Pelajaran yang paling tidak aku sukai karena membingungkan. Pandanganku memang ke arah papan tulis. Seolah-olah aku memperhatikan. Padahal pikiranku udah kemana-mana tapi tak dimana-mana.

Lamunanku terhenti saat guruku berbicara agak keras. "Perhatian anak-anak". Wah ada dua cewek dari kelas lain masuk ke kelasku. Sepertinya gak asing sengan salah satu dari mereka.

"Eh, itu kan cewek yang kemarin. Oh, ternyata dia anggota osis?" gunamku

"Pantesan di foto tadi gak ada, orang anak kelas dua A." kataku dalam hati

Dua cewek tersebut meminta sumbangan untuk korban bencana alam.

"Semoga dia nariknya di deretan bangku ku" aku berdoa dalam hati

Aku berada di bangku nomor tiga sari depan, belakang, samping kiri dan kanan. Memang cukup unik tempat yang aku duduki. Harapanku terkabul, dia berjalan menuju deretanku. Aku harus berani bertanya, minimal nama lah. Ketika dia menuju bangku ku. Aku mengambil uang dan menaruhnya di kotak amal yang dibawa cewek tadi.

"Siapa mbak namanya??" tanyaku agak ragu

"Jessica.." jawabnya singkat dengan senyumnya yang mempesona.

Kemudian dia melanjutkan ke bangku belakang.  Ternyata anak-anak juga pada goda.

"Baiklah, teriam kasih atas sumbangannya semoga.........." terdengar suaranya yang gimana gitu

Kemudian dia dan temanna keluar kelasku. Aku lupa gak nanyain kelas apa tadi.

"Sial, aku lupa tadi gak nanya dia kelas apa? " kataku

"Oh, anak tadi a? Kelas 2 A kalu gak salah." kata Mahendra

"Darimana lu tau??" tanyaku

"Tadi aku liat sepintas bet nya." jawabnya

"Wah, thankz Sob " balasku

"Yo'i Brow." katanya

"Eh, itu kata-kataku..."

"Ayo semuanya diam.... Kita lanjutkan pelajaran." belum selesai ngomong gurunya udah maen bentak aja

"Sial, gak tau lagi asyik apa.." gerutuku

Sepulang sekolah aku langsung pinjam laptop Japar. Iseng-iseng facebook an. Abisnya udah lam gak facebook an. Eh ada temennku anak kelas 2 OL. Gak tau kenapa keinget Jessica anak kelas 2 A yang tadi ke kelasku. Aku coba tanya temenku kenal gak ama Jessica. Katanya di kelasnya ada dua nama Jessica.

"Emang siapa aja yang namanya Jessica? " tanyaku

"Jessica Veranda sama Jessica Vania." jawabnya

Bersambung.

0 comments:

Poskan Komentar